7 Cara Bisnis Anda Dapat Menerima Pembayaran

7 Cara Bisnis Anda Dapat Menerima Pembayaran

Salah satu cara penting bisnis dapat meningkatkan penjualan dan mendapatkan lebih banyak pelanggan adalah melalui opsi pembayaran yang beragam. Meskipun uang tunai tetap menjadi metode utama perdagangan dan pembayaran di beberapa negara, tidak ada keraguan bahwa banyak perusahaan di seluruh dunia harus beradaptasi dengan opsi non-tunai juga. Artikel ini akan menjelaskan berbagai cara bisnis Anda dapat menerima pembayaran. Yang pada gilirannya akan menarik lebih banyak pelanggan yang lebih menyukai metode seperti itu.

Sekarang ada banyak alat dan platform pembayaran yang tersedia karena evolusi yang sedang berlangsung dalam industri pembayaran. Temukan opsi terbaik berdasarkan jumlah pelanggan yang Anda miliki, jenis bisnis yang Anda miliki, dan anggaran Anda.

Berikut beberapa rekomendasi yang dapat Anda buat agar Anda dapat menerima pembayaran:

1. Bayar di Tempat

Ini adalah bentuk pembayaran saat pengiriman, bukan di muka melalui pembayaran online atau transfer bank. Anda juga bisa menyebutnya sebagai ‘cash on delivery’ atau COD. Pembelian online akhir-akhir ini sering kali dibayar melalui COD. Pengaturan ini memungkinkan pembeli untuk melakukan pembayaran secara tunai setelah barang dikirim dalam kondisi bersih.

Pembayaran untuk pesanan menggunakan metode COD adalah proses yang mudah. Pelanggan umumnya harus membayar agen pengiriman secara tunai pada saat pengiriman. Uang dari pembelian pelanggan kemudian disetorkan ke perusahaan e-niaga lokal.

Seringkali metode ini memuaskan pembeli dan penjual. Penjual lebih cenderung melakukan penjualan saat menggunakan metode ini. Jika tidak ada orang yang dapat menerima parsel, pengemudi akan mencoba mengirimkan parsel di lain waktu. Item tersebut akan disimpan di depot lokal atau dikirim kembali ke penjual jika mereka gagal mengirimkan paket. Ini sering terjadi setelah berkali-kali mencoba karena penerima tidak ada.

2. Kartu Kredit

Ambil petunjuk berguna saat Anda mencari perusahaan tempat pelanggan dapat menghindari biaya pemrosesan. Kartu kredit tradisional adalah metode pembayaran pilihan untuk pengecer dan bisnis online. Terutama karena pembeli tidak perlu repot-repot membocorkan detail perbankan untuk satu kali pembelian. Kartu kredit adalah pilihan pembayaran terbaik untuk belanja online karena perlindungan yang Anda dapatkan dari Fair Credit Billing Act. Dengan demikian membatasi kewajiban Anda menjadi USD $50 jika terjadi tuduhan penipuan atau Anda membuat kesalahan. Tanggung jawab Anda akan nol jika Anda melaporkan kartu yang dicuri atau hilang sebelum penggunaan yang curang. Tentukan bagian pembayaran mana yang akan dilakukan dengan kartu kredit secara langsung, online, dan melalui telepon. Ini akan membantu Anda mencari penyedia pemrosesan kartu kredit.

Pastikan untuk mempertimbangkan jenis kartu kredit yang akan Anda terima. Banyak bisnis yang mengandalkan pemrosesan kartu kredit online, seperti situs belanja e-commerce, restoran, dan perusahaan yang menyediakan layanan digital. Pembayaran online melalui kartu kredit adalah metode yang digunakan sebagian besar organisasi. Jadi, jika Anda perlu mengumpulkan pembayaran instan dari klien di seluruh dunia, kartu kredit adalah pilihan terbaik Anda. Namun untuk berjaga-jaga, Anda harus mengecek akun pedagang Anda terlebih dahulu untuk mengecek apakah memang sah.

3. Pembayaran Tanpa Kontak

Pelanggan dapat menggunakan pembayaran nirsentuh untuk membayar di sistem POS dengan mengetuk kartu atau perangkat mereka. Seorang klien dapat melakukan pembayaran tanpa memasukkan PIN atau menandatangani apapun.

Memberikan pembayaran nirsentuh kepada pelanggan jauh lebih sederhana daripada yang terlihat. Anda cukup memperbarui peralatan dengan pembaca Near Field Communication (NFC). Mungkin juga perlu memperbarui perangkat lunak Anda, tergantung pada sistem Anda saat ini.

4. Kartu Debit

Membayar barang dengan kartu debit seperti membayar dengan uang tunai, tetapi Anda tidak menangani uangnya. Daripada membayar pembelian online dengan uang fiat, Anda dapat membayar dengan kartu debit, dan saldo atau rekening koran Anda akan didebit secara otomatis.

Kartu debit prabayar yang ditawarkan oleh sebagian besar perusahaan kartu kredit dapat diisi ulang dan diisi ulang. Mereka bekerja seperti kartu debit konvensional yang terhubung ke rekening giro atau tabungan.

Sebagian besar kartu debit juga menawarkan opsi pemantauan penipuan, jadi kartu Anda mungkin dibekukan jika bank menemukan aktivitas yang mencurigakan. Kartu debit menawarkan perlindungan serupa dengan yang ditampilkan oleh kartu kredit, tetapi mereka menarik dana langsung dari rekening koran Anda alih-alih meminjam dari bank, yang membuat perbedaan yang signifikan.

5. Pembayaran Kode QR

Kode Respon Cepat (QR) adalah nama lain untuk itu. Sejak diluncurkan, integrasi sangat bervariasi dalam banyak konteks, seperti pemasaran dan berbagi informasi. Tetap saja, ini juga menjadi cara orang berbelanja melalui perangkat seluler mereka, terutama selama wabah Covid-19.

Untuk memindai kode QR, perangkat lunak ponsel cerdas Anda membaca pola horizontal dan vertikal dan mengubah desain menjadi serangkaian karakter. Anda akan dapat memeriksa geolokasi, memverifikasi pembayaran, dan membuka tautan browser di ponsel Anda melalui perintah karakter ini. Kode QR bisa di atas kertas dan layar, tidak seperti kode batang linier, yang hanya bisa dibaca oleh pemindai kode batang laser. Anda dapat menemukan kode QR di beberapa toko dan aplikasi saat ini.

6. Layanan Pihak Ketiga

Opsi pembayaran yang ditawarkan oleh perusahaan pihak ketiga sangat membantu saat berbelanja online. Banyak layanan pembayaran yang lebih populer, seperti PayPal, Amazon Pay, Venmo, Apple Pay, Google Pay, dan lainnya. Penggunaan layanan ini dapat menambah tingkat keamanan ekstra. Daripada memberikan nomor kartu kredit atau informasi rekening bank Anda di setiap situs web tempat Anda berbelanja, Anda hanya menawarkannya kepada satu penyedia pembayaran yang Anda gunakan untuk pembelian online.

7. ACH Dan Pembayaran E-Check

Sistem pembayaran ACH dan e-check juga merupakan metode populer untuk menerima pembayaran. National Automated Clearing House Association memantau sistem ini. Ini memungkinkan pelanggan untuk memasukkan rekening bank mereka dan nomor perutean untuk pembayaran elektronik. Ini sempurna untuk pembayaran berulang dan juga langganan. Pembayaran langsung dari perusahaan Anda atau pembayaran tagihan online menggunakan rekening bank Anda adalah contoh pembayaran ACH.

Kesimpulan

Memastikan bahwa transaksi pelanggan dengan Anda aman, mulai dari memperoleh data pembayaran hingga memproses jutaan transaksi dengan aman, adalah prioritas utama Anda. Dengan memilih solusi all-in-one yang menawarkan pemrosesan pembayaran dan hosting kompetitif, Anda meminimalkan biaya dan merampingkan seluruh proses. Ini akan memberi Anda pilihan pembayaran yang lebih luas untuk diterima. Dengan demikian, mendorong lebih banyak klien, mempercepat pembayaran, dan menyediakan lingkungan yang aman bagi kedua belah pihak selama setiap pembelian.

Oleh karena itu, opsi yang paling mudah dan ekonomis kemungkinan besar memerlukan platform e-niaga atau aplikasi toko online dengan integrasi pemrosesan pembayaran. Dengan sistem inovatif dan mutakhir ini, menyiapkan dan mengelola toko Anda lebih mudah diakses. Selain mengumpulkan dan menggunakan data yang lebih berguna tentang pelanggan Anda, ini juga memungkinkan Anda untuk mengambil tindakan yang lebih efektif.