7 Fakta Tentang Tajikistan Negara di Asia Tengah yang Perlu Anda Ketahui

Tajikistan – atau Republik Tajikistan – adalah negara yang terkurung daratan di Asia Tengah. Terjepit di antara Kirgistan, Cina, Afghanistan, dan Uzbekistan, itu adalah salah satu republik konstituen Uni Soviet antara 1929 hingga 1991. Bahkan setelah jatuhnya Tirai Besi, negara itu tetap tidak terlihat karena perang saudara yang berlangsung hampir satu dekade. . Tetapi dengan milenium baru, negara ini perlahan dan pasti mendapatkan reputasi sebagai hotspot liburan yang luar biasa, terutama dengan para pendaki gunung dan penggemar alam luar yang berduyun-duyun ke sini karena pemandangannya yang menakjubkan dan atraksi ketinggiannya. Tertarik? Lihatlah fakta-fakta menarik tentang Tajikistan ini.

1. Tempat ini Menawarkan Beberapa Pemandangan

Lebih dari 90% Tajikistan adalah dataran tinggi dan setidaknya 50% negara ini memiliki ketinggian lebih dari 3000 m (9842 kaki) di atas permukaan laut.

Pegunungan Pamir tingginya lebih dari 7.000 m (22.965 kaki) dan dikenal luas sebagai ‘Atap Dunia’. The Pamir Knot, di tengah pegunungan, menandai pertemuan pegunungan tertinggi di benua Eurasia. Ini adalah bagian dari Taman Nasional Tajik yang terdaftar di UNESCO.

Danau Iskanderkul, yang terletak di provinsi Sughd pada ketinggian 2.195 meter, adalah salah satu pemandangan paling spektakuler di dunia. Namanya diambil dari kata Persia untuk Alexander Agung, Iskander.

Jika Anda mengemudi, Anda juga ingin mengambil Jalan Raya Pamir – jalan tertinggi kedua di dunia. Ini menawarkan beberapa pemandangan paling mengejutkan di planet ini.

Baca Juga:  7 Fakta Menarik Seputar Hong Kong, Primadona Asia Timur

2. Itu Adalah Jantung dari Jalur Sutra

Pada zaman kuno, wilayah Tajikistan berada di jalur terpenting di Jalur Sutra, yang menghubungkan Timur dan Barat. Rute tersebut menghubungkan Baktria, Tokharistan, Soghd, Istaravshan, dan Fergana dengan India, Afghanistan, dan Cina. Sumber Persia, Yunani, Cina, dan Arab juga mengutip Tajik sebagai pengaruh utama budaya dan perdagangan antara abad ke-5 dan ke-12.

Wilayah itu merupakan bagian dari tiga rute berbeda: Sogdiana (utara antara Samarkand dan Kashgar); Karategin (antara Termez dan Kashgar) dan Pamir (antara Balkh dan Tashkurgan).

3. Ini Adalah Rumah bagi Gletser Terpanjang

Tajikistan juga merupakan rumah bagi ribuan gletser. Terletak di Pegunungan Yazgulem Pegunungan Pamir, Gletser Fedchenko adalah gletser terpanjang di luar Kawasan Kutub. Membentang 47 mil (77 km) di area seluas 435 mil persegi (700 km persegi). Air lelehan gletser mengalir ke sungai Muksu, Vakhsh, dan Amu Darya dan menuju ke Laut Aral, sekitar 1.200 mil (2.000 km) jauhnya.

Pegunungan yang tertutup salju dan gletser ini menyediakan hampir 90% air bagi penduduk Eurasia Tengah untuk energi, pertanian, dan minum.

4. Nama Ibu Kota Diambil dari Nama Hari Dalam Seminggu

Ibu kota Tajikistan adalah Dushanbe, yang berarti Senin dalam bahasa Persia. Kota ini pernah duduk di persimpangan pasar besar yang berlangsung setiap hari Senin.

Baca Juga:  7 Fakta Unik Bangkok, Kota yang Dijuluki Venesia dari Timur

Dushanbe adalah kota menarik yang dibangun di sekitar taman yang indah. Ini adalah rumah bagi patung emas Ismoil Somoni abad ke-10, yang terletak di Friendship Square. Di sana juga Anda akan menemukan tiang bendera tertinggi kedua di dunia, Dushanbe, yang menjulang setinggi 164 meter.

Baca Juga: Destinasi Wisata di Pekanbaru yang Populer

5. Ini Akan Menjadi Rumah Bagi Bendungan Tertinggi di Dunia

Tajikistan sudah menjadi rumah bagi bendungan tertinggi kedua di dunia. Nurek, yang membentang di sepanjang 43 mil (70km) Nurek Reservoir di Sungai Vakhsh, tingginya 300 meter. Itu dibangun untuk menghasilkan pembangkit listrik tenaga air dan merupakan bendungan tertinggi di dunia hingga 2013. Pada tahun 2016, pekerjaan dimulai pada apa yang akan menjadi bendungan tertinggi di dunia. Bendungan Rogun akan mencapai 335 meter dan diharapkan siap pada tahun 2028.

6. Beberapa Olahraga Lokal yang Menarik

Olahraga nasional Tajikistan disebut ‘Gushtingiri’. Ini adalah bentuk gulat tradisional yang dimainkan antar distrik. Setiap distrik memiliki ‘alufta’ sendiri yang dinobatkan sebagai pegulat terbaik. Mereka menjadi anggota komunitas yang disegani tetapi individu dengan peringkat lebih rendah akan sering menantang mereka untuk bertarung.

Di musim dingin, Buzkashi juga merupakan olahraga populer. Gim ini mirip dengan polo dan dimainkan di atas kuda, di mana pemain bertujuan untuk mengambil seekor kambing mati dan mendaratkannya di gawang mereka.

Baca Juga:  8 Wisata Pantai Terbaik untuk Dikunjungi di Gokarna, India

7. Tajikistan Sangat Rentan Terhadap Gempa Bumi

Pada tahun 1907 Tajikstan mengalami salah satu gempa bumi paling mematikan di dunia – Qaratog. Itu membunuh lebih dari 12.000 orang. Pada tahun 1949, gempa Khait juga merenggut ribuan nyawa. Negara ini berada di zona seismik aktif, yang berarti gempa bumi sering terjadi.